curhat, My Family & I

Patah Hati

Mudik lebaran hari ke 3 di Bandung. Sejak semalam, aisy demam, kayaknya masuk angin. Jadi rewel dan ga nyenyak tidurnya. Suhu tubuh kisaran 38°C. Sekitar jam 9 pagi akhirnya minum paracetamol, karena semakin rewel.

Malamnya, aisy masih demam. Sekitar jam 8 malam bibi ternyata manggil dukun bayi untuk mijat aisy, katanya manatahu ada yang keseleo. Entah memang beneran dukun atau gimana, tapi dari penampilannya gimanaa gitu, serba hitam, penutup kepala, baju, make up, kuku, duh pokoknya ngeri lihatnya 😷
Saya pun diminta untuk bikin parutan bawang dicampur dengan minyak kelapa sawit dan minyak telon.

Proses pemijatan pun dimulai, aisy nangis2 keeeraaas, saya nya juga ngilu lihatnya. Tapi backsound dari bibi saya dan 3 orang temannya bilang, intinya ga papa nangis2, yang penting nanti nyenyak tidurnya, udah biasa kayak gitu. Duh, kirain teh pijat yang ala2 baby spa gitu, lha kalau ini mah horor aja pakai banget, mungkin kalau saya yang dipijat saya juga bakal nangis.

Apalagi pernah baca kalau baru demam bayi ga boleh dipijat. Aduh.. Sayangnya anak bunda ini, rasanya saat itu juga pingin ikutan nangis,huhu.

Udah ngelahirinnya susah2, eh dipijit begituan sampai nangis kejeeerr.. Badan ditarik2, kaki tangan ditarik, dionclang2 kayak di sirkus, huhu.

Begitu selesai aisy langsung saya gendong dan saya bawa masuk ke kamar. Maafin bunda nak ya, ga bisa berbuat banyak saat itu T.T

0 thoughts on “Patah Hati

Leave a Reply