#BPN30DayChallenge2018, Curhat

5 Kebahagiaan Sederhana

Bahagia itu sederhana

[Disclaimer]: Postingan ini memuat beberapa poin receh, harap maklum ya karena bahagia saya itu memang sederhana, wkwkwk.

Sebenernya buanyaaakkkk banget yang bisa bikin saya bahagia, dan baru benar-benar bisa melihat bukti bahagia saya itu ketika menyusui, masyaAllah. Tiap ada sesuatu yang bikin saya happy hampir bisa dipastikan jadi muncul LDR (Let Down Reflex) yang membuat ASI saya deras.

Dan inilah 5 kebahagiaan sederhana versi saya:

1. Saat ada yang baca tulisan saya dan merasa terbantu dengannya

Ini nggak tahu ya bahagia yang sederhana atau bahagia yang nggak sederhana, karena jarang terjadi, wkwk. Yang pasti seneng banget kalau ada yang baca blog mbakdina.com ini terus ngasih feedback entah via komentar maupun chat WA dan bilang kalau tulisan saya membantu, tulisan saya bermanfaat, dsj. Rasanya tuh bikin saya jadi senyum-senyum sendiri, hihi.

2. Makan Pizza

Ini mah nggak diragukan lagi, soalnya sampai detik ini pizza memang makanan favorit saya. Kayaknya udah beberapa kali ya saya bahas di blog ini, hehe. Yang jelas, setiap sampai ke rumah setelah makan pizza tuh rasanya kayak apa ya happy, complete, something like that lah, hehe.

3. Bisa mandi 2x sehari tanpa ‘terbebani’ suara tangis anak

Ini masih susah banget rasanya, dan ketika tercapai itu jadi happy dan dapet LDR, hehe. Apalagi semenjak beranak dua, bisa mandi minimal sehari sekali itu kayaknya udah cukup banget, saking susahnya dapetin momen biar bisa mandi 2x sehari. Si kecil kayak udah sensitif banget sama suara blower kamar mandi, jadi ketika nyalain lampu kamar mandi seringnya langsung kebangun dan nangis nyariin saya. Terlebih kalau pas nggak ada suami di rumah, tambah susah dapet momen untuk mandi dengan tenang. Tapi harus bersyukur ya buibu, insyaAllah suatu hari nanti kita akan merindukan masa-masa itu.

4. Anak tidur siang dan malam “berkualitas”

Kalau anak tidur itu biasanya saya manfaatin buat ikutan tidur maupun me time. Me time-nya saya seringnya sih ngedraft buat blog, baca wa, atau sekedar makan indomie goreng, hihihi. Jadi kadang kalau anak-anak (terutama si kakak) nggak bobo siang, dan bahkan malam-malam jam 12 malam masih bangun itu bikin saya emosian, huhu. Soalnya kalau si kakak bangun sayanya nggak dibolehin tidur, jadi harus diakal-akalin banget biar bisa tidur. Semoga kedepannya bisa semakin pintar dan rutin bobo siang dan malamnya, aamiin.

5. Ke Indomaret beli cemilan

Ini masih kebawa kebiasaan saat dulu di Kutacane sih, hehe. Dulu saat di Kutacane karena satu-satunya retail yang ada cuma Indomaret, jadi kalau beli-beli pasti disana. Pasti kalau udah JSM atau ganti katalog rasanya nggak sabar pingin cepat-cepat ke Indomaret. Sampai kasirnya udah pada hafal sama kami, wkwk. Sekarang Alhamdulillah udah lebih banyak makan nasi, jadi konsumsi cemilannya udah agak berkurang, hihi.

Kalau kebahagiaan sederhana versi teman-teman apa aja nih? Ada yang samaan nggak kayak saya? Hihi.

See you on my next post, InsyaAllah

Dina Safitri

Tagged , , ,

About Dina Safitri

Moslemah, an ISFJ personality, lifestyle blogger, mom of 2H. For business inquiries kindly contact me at: me@mbakdina.com or WA +6282277355412
View all posts by Dina Safitri →

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *